Menaruh Gambar Jokowi di Kondom adalah Biadab



700 Views

Sasaran fitnah dan kampanye hitam kembali menerpa pasangan Jokowi-Ma’ruf Amin. Baru-baru ini, beredar foto kondom bergambar pasangan capres-cawapres nomor urut 01 tersebut di media sosial.
Koordinator Nasional Muda-Mudi Indonesia (MMI) Hudan Himura mengecam cara itu sebagai kampanye hitam yang biadab. Kampanye hitam semacam itu tak hanya bertujuan merusak citra Jokowi dan Kiai Ma’ruf Amin. “Tapi juga bisa berdampak pada rusaknya moral bangsa,” kata Hudan dalam keterangan tertulis di Jakarta, Minggu (10/3/2019).
Menurut Hudan, Jokowi sebagai presiden adalah simbol negara, sementara Kiai Ma’ruf sebagai ulama adalah simbol moral bangsa.
“Sangat tak elok, bahkan keji jika foto mereka dijadikan bungkus dan merek kondom,” kata Hudan.
Dalam posisi sebagai pasangan capres-cawapres pun, Jokowi dan Kiai Ma’ruf adalah tokoh panutan putra terbaik bangsa yang sedang diusung menjadi calon pemimpin bangsa ini, tambah Hudan. Lebih lanjut Hudan mengungkapkan, beredarnya foto tersebut harus diusut oleh aparat kepolisian karena berbau fitnah yang ingin mengesankan Jokowi dan Kiai Ma’ruf pro-seks bebas.
“Kalau itu nanti terbukti dibuat oleh tim kampanye, relawan, atau pendukung capres tertentu, ini sangat mengerikan. Membuktikan adanya upaya terstruktur menghancurkan semua sendi bangsa ini,” kata Hudan.